Subscribe RSS

Tepat masa yang dijanjikan sahabat-sahabat seangkatan telah siap sedia dalam halaqah. Seperti biasanya usrah yang kami laksanakan. Tanpa buang masa, saya mulakan sesi tersebut.

“Hari ini kita tidak akan teruskan silibus usrah macam biasa. Ana ada tugasan untuk antunna semua”. Semua mata tertumpu pada saya. Menunggu ayat seretusnya.

“Hari ni kita akan adakan sesi brainstorming tentang isu air yang melanda kampus kita” pada ketika itu, isu air di kampus masih di tahap permulaan. Belum lagi dapat dijangka sejauhmana masalah ini akan berlanjutan ataupun akan ditangani dengan segera oleh pihak pentadbiran universiti.

“Maksudnya?” tanya seorang sahabat saya yang kebingungan.

“Maksudnya, kita yang ada dalam halaqah ini buat satu pelan tindakan dan matlamat akhir yang paling tinggi kita nak capai dalam isu ini” saya menerangkan.

Setiap orang perlu memberikan pandangan dan pendapat masing-masing tentang penyelesaian terhadap masalah ini. Saya memerhatikan setiap satu wajah-wajah srikandi di hadapan saya ketika itu, saya dapat menagkap sedikit riak mempersoalkan,

“mesti antunna pelik kan , kenapa tugasan ini antunna yangkena fikir, bukan pro-m, bukan MPP?”

Mereka mengangguk.

“Ini tugasan usrah kita, hanya dikalangan kita yang akan gerak secara belakang tabir. Nama yang akan dipublishkan nama MPP, Pro-M dan mana-mana persatuan yangberkenaan. Tapi hakikatnya, tugasan ini kita yang ada ni yang kena gerakkan dulu”

Jauh di sudut hati saya, saya ingin melihat jiwa-jiwa yang ada dihadapan saya ini keluar dari kepompong kampus. Yang hanya berlegar-legar dengan masalah pelajar yang terlalu sempit skopnya. Saya mahu sekurang-kurangnya mereka berinteraksi dengan orang luar, berdepan dengan karenah birokrasi luar dan juga belajar mencari penyelesaian dengan masalah yang lebih besar , bukan lagi bergelumang dengan masalah hati yang tidak kunjung selesai.

“paling jauh kita perlu capai, isu ini dipublish dalam media” ujar seorang sahabat saya sambil menulis perkataan ‘MEDIA’ besar di atas kertas di lantai. Saya sekadar memerhati.

“Kearah itu?”

“kena tahu dengan jelas semua maklumat dan kronologi masalah itu. Kena pergi jumpa orang yang berkaitan” sambung sahabat saya, satu-satunya MPP wanita di kampus kami.

“Ok, senaraikan pihak yang berkaitan” saya pantas menyambung, dah sampai kepada matlamat saya. Tidak mahu memanjangkan sesi malam itu yang menampakkan semua muka-muka penuh semangat.

Akhirnya ada satu senarai pendek pihak-pihak yang perlu ditemui, JBA, Ahli Parlimen, Ketua-ketua kampung. Kami membahagikan setiap pihak kepada PIC dalam kalangan kami.

“ok, set masa dan appoiment ok? Semua PIC bertanggungjawab untuk follow up.”

Ayat terakhir saya sebelum mengakhiri sesi malam itu. Sebenarnya, semua itu akan digerakkan secara strategik oleh barisan MPP Pro-m, tapi, macam yang saya hasratkan, saya inginkan barisan pelapis muslimat ini, keluar berurusan dengan pihak luar. Merasa asam garam dunia luar sebelum terjun meninggalkan alam kampus. Saya akui bukan semudah yang difikirkan, tapi, segala-galanya kena bermula dengan langkah pertama. Saya sudah mual membaca komen dan kritikan daripada semua pihak, mengeluh dengan kelesuan muslimat di semua peringkat, tidak kurang juga yang mengharap perubahan anjakan paradigma dalam corak gerakan muslimat semasa.

Walaupun tugasan itu, banyak yang tergendala dek birokrasi pihak tertentu dan akhirnya apabila isu itu semakin mendesak, satu pelan yang lebih agresif telah dirangka dan digerakkan oleh banyak figure untuk memastikan isu ini ditangani segera.

Satu kesimpulan yang boleh saya buat sepantasnya, setelah melihat wajah-wajah penuh semangat berhubung dengan JBA, berbincang dengan ketua kampung, saya pantas berfikir, semuanya hanya perlukan langkah pertama. Saya tersenyum membaca berita di paparan beberapa akhbar, ‘lebih 1000 pelajar berpiket menuntut penyelesaian masalah air’.

“Ini kerja siapa ni?” tanyaku berseloroh kepada sahabat-sahabat yang ada di bilik, mereka tersenyum penuh makna.

Perlu ada permulaan dan semangat yang membara untuk bergerak. Gerakan muslimat perlukan nafas dan sentuhan baru untuk kumpul semangat dan sekali lagi saya percaya, semua keluhan dan harapan terhadap gerakan muslimat ini perlu di akhiri dengan LANGKAH YANG PERTAMA. Duhai muslimat, bukan hanya mengeluh dan mengharap, kita perlu MULAKAN LANGKAH, padukan semangat. Kepada kaum adam yang gagah bersemangat di luar sana, jangan hanya mengkritik, sila berikan suntikan SEMANGAT tanpa jemu, seperti layaknya seorang PEMIMPIN.

· Mohon maaf kepada pembaca yang tertunggu sambungan artikel ini. Saya hampir lupa untuk menyambung kerana memang ceritanya baru selesai, tp, terlupa untuk sambung cerita. Terfikir tiada sesiapa juga yang nak baca, rupanya ada yang menunggu mohon maaf dan terima kasih.


SrikandiMuda...

Category: | 1 Comment

“Semua makanan untuk program kali ni kita akan tempah” kata Ustaz kepada saya semasa saya bertemunya untuk berbincang tentang persediaan program kepimpinan pelajar yang dianjurkan di sekolah tempat saya mendapat sentuhan tarbiyah sekitar tahun 2005 ketika itu.

“Kita tak masak sendiri ustaz?” Tanya saya, perlukan kepastian.

Bukan apa, bagi saya kami dah biasa berprogram dengan kapasiti peserta dan pelaksana yang sama, dan biasanya pihak jawatankuasa pelaksana sendiri yang menyediakan makanan untuk keseluruhan yang hadir pada program yang mengambil masa dalam 3 hari 2 malam tersebut kerana ingin menjimatkan budget program. Maklum lah program-program pembinaan sahsiah seperti ini, biasanya tidak ditaja dan jarang sekali mempunyai kewangan yang mencukupi. Kadang-kadang ketika itu saya tertanya-tanya juga, kenapalah susah benar nak dapatkan syarikat, agensi kerajaan mahupun swasta ataupun para hartawan yang dermawan yang sudi menaja program-program yang sungguh didahagakan oleh generasi remaja kini, tapi kini, saya semakin mengerti tentang hal ini.

Program kali ini, saya sedikit kurang setuju jika makanan ditempah kerana ia melibatkan perbelanjaan yang bukan sedikit. Walaupun kali ini kami mendapat tajaan sepenuhnya daripada pihak sekolah atas anjuran Persatuan Pelajar Islam(PERPIS) SMK Elopura Bestari, atas budi baik tuan pengetua En. Sani Sahwi yang pada ketika itu cukup memberikan sokongan padu terhadap kami, namun bagi saya budget tersebut boleh dijimatkan untuk menampung keperluan lain, sekurang-kurangnya ada sedikit asset untuk program seterusnya dalam menyambung hayat Persatuan Remaja Islam Sandakan (PERISA) yang baru setahun jagung ketika itu.

“Saya nak jimatkan tenaga yang digunakan oleh pelaksana program” ujar ustaz ringkas.

Tanpa kata-kata, dahi saya berkerut dan hati mula bermonolog,

Bukan sebelum ini pun sama juga? Kami juga yang kena masak, dan tenaga dari saff yang sama juga yang akan gerakkan program kali ini. Seingat saya, tidak ada dalam kalangan kami, yang pernah mengadu tentang ketidakmampuan menampung tugasan tersebut”

Perkara inilah yang amat saya kagumi dengan semua sahabat seangkatan ketika itu yang kebanyakannya saya kenali dengan lebih dekat melalui program-program seumpama ini.

Ustaz yang melihat kerutan di dahi saya menjelaskan akhirnya,

“Sedaya mungkin saya ingin kurangkan keletihan kamu semua. Tidak berkualiti proram ini bila penggeraknya terutama sekalai fasilitator yang menjadi nadi objektif program, letih dan tidak bermaya sepanjang program. Tidak ceria.” Ustaz berhenti seketika memandang saya. Lalu dia menyambung satu ayat yang tidak pernah saya lupakan samapi sekarang

“Badan yang terlalu letih dan muka yang tidak ceria, akan merugikan dakwah”. Ketika itu sebenarnya saya tidak dapat fahami sangat apa maksud penuh daripada penjelasan ustaz, Cuma akur saja dengan perancangan dan arahan tersebut. Program itu akhirnya berlangsung dengan lancar, pujian hanya kepada Allah.

Baru Mengerti

Semalaman tidak sempat melelapkan mata, ada perkara penting yang perlu saya bincang dan selesaikan dengan saff seangkatan yang selalu digelar sayap kiri perjuangan ini. Usai Solat subuh dan menyelesaikan urusan dengan Pencipta, masing-masing cuba melelapkan mata seketika.

“Siapa yang tukang kejut ni?” Sempat saya bertanya sebelum masuk ke bilik. Bimbang semua terlelap lama, ada perjumpaan penting jam 9 pagi nanti. Sempat cik Tarbiyah menjawab,

Ana, InsyaAllah” saya hanya membalas dengan senyuman dan berlalu ke masuk ke bilik saya.

Perjumpaan hari tu bermula lewat sedikit atas permintaan semua dan berlanjutan hingga waktu zohor. Tidak habis, dan ada lagi beberapa perkara yang perlu diselesaikan. Selepas Zohor, tidak dapat menyambung diskusi tersebut kerana ada hal tertangguh yang perlu diselesaikan diluar kampus. Lantas, saya bersama 3 orang lagi tulang belakang saya, bergerak keluar. Sekembali ke kampus, dalam perjalanan, adik Usrah saya mesej,

“Akak di mana?”

Saya tersentak, baru teringat, rupanya ada usrah petang ni. Saya terlupa. Dan saya yakin adik-adik sudah sedia menanti saya.

“Akak di luar ni, kita start pukul 5 pm boleh ya?”

“Ok =)” balas adik tersebut. Usai solat asar, sesi usrah diteruskan. Saya ketepikan niat asal ingin mengisi perut yang kosong tidak diisi semenjak pagi tadi.

Alhamdulillah, majlis ilmu tersebut berjalan seperti biasa, walaupun pada permulaannya saya berterus terang dengan adik-adik tentang keadaan yang kurang stabil dek kurang sedia kali ni. Mereka senyum dan respon yang aktif daripada semua mengubat keletihan seharian. Selesai majlis tersebut, azan maghrib berkumandang.

Selesai solat maghrib, setelah mengambil masa seketika, mengisi perut di cafeteria, saya ke masjid dan menyelesaikan solat Isyak. Selepas itu terlelap. Cik Tarbiyah datang mengejutkan sekaligus mengingatkan, majlis dah nak mula. Saya mendapat mesej dari big boss, peringatan bahawa majlis dah nak mula. Malam itu ada perjumpaan dengan semua, sedikit pengisian rohani,dan suntikan semangat sebelum balik bercuti semester selepas ini.

Saya kurang tumpuan ketika itu, tapi sempat juga menangkap sedikit input yang saya kira memang berguna untuk menerusakan langkah akan datang.

“Saya nak balik lah” bisik saya kepada cik kebajikan yang duduk di sebelah saya.

“ mana boleh, lepas ni sambung diskusi pagi tadi”

Ya Allah, saya terlupa tentang tu. Dan ada perkara penting yang saya perlu kemukakan. Saya terlupa untuk fikirkan tentang tu.

“Kita minta tangguh je lah” kak long memberikan cadangan.

“em..” saya berfikir juga untuk itu, tapi bila saya fikir semula, seperti tidak ada masa lain pula.

Dan diskusi itu diteruskan. Dengan keadaan otak yang hang ketika itu, agak sukar saya menjelaskan dan mengemukakan idea dan pandangan. Tenaga sudah mencapai tahap negative. Dan kesannya, saya cukup tidak puas hati dengan keadaan diskusi yang kurang harmoni kerana kepenatan kebanyakan ahli mesyuarat.

Sekembali ke bilik. Sebelum melelapkan mata, saya teringat semula pesanan ustaz lebih kurang 4 tahun yang lalu, “Badan yang sangat letih akan merugikan dakwah”.

Sekarang baru saya mengerti maksud ustaz ketika itu. Semasa letih nilah, emosi tidak stabil, keputusan yang diambil tidak difikir dengan rasional dan perbincangan menjauhi keharmonian.

Bukan sekali dua saya menghadapi situasi seumpama ini, tidak kira lah yang saya hadapi sendiri, dan juga saya perhatikan berlaku dalam kalangan sahabat-sahabat. Badan yang letih akan memaksimakan tahap tekanan, dan mengurangkan tahap rasional yang ada.

Hakikat keletihan itu sememangnya tidak boleh dielakkan, kerana saya tidak dapat menafikan bahawa kerja yang kita ada melebih daripada masa dan tenaga yang kita ada. Tetapi, semuanya perlu disusun dan diuruskan dengan baik. Saya mengambil pengajaran daripada beberapa situasi yang saya hadapi, aktiviti seharian perlu diaturkan dengan baik, supaya tidak berlaku lagi keletihan yang merugikan dakwah.


SrikandiMuda...

Category: | 1 Comment

Meneliti jejak-jejak yang telah dilalui selama melibatkan diri dalam medan yang penuh dengan pahit manis ini, sungguh, seribu satu rasa yang timbul. Dengan jadual padat disemester terakhir ini, lebih-lebih lagi disaat-saat sentuhan terakhir taklifan ini, sebenarnya seolah-olah tidak punya waktu untuk review langkah-langkah lalu. Cuma hati terkadang memberontak ingin dilayani seketika. Terlalu sering diabaikan kebelakangan ini.

Sekembali dari program terkini, teringat semula peristiwa paling menyentuh semasa program Muslim Intensive Training 09 cuti semester yang lalu. Ayat yang sama, saya luahkan kepada seorang peserta yang mengadu.

Dalam slot penghayatan dimalam terakhir program MUSLIM siri 3 tersebut, terimbas kenangan masa diri ini yang menjadi peserta program, menitikkan air mata diiringi azam menggunung dimalam penghayatan. Tak tau kenapa tidak seperti selalu, kali ini, saya tidak berapa berminat untuk mendampingi peserta yang sedang koreksi diri, biarkan masing-masing dengan dialog pribadi dengan diri sendiri. Sejujurnya diri saya sendiri tengah mengambil ruang untuk koreksi diri secara tidak langsung memandangkan kurangnya ruang mendapat input secara langsung kini. Lantas azam untuk program kali ini, 2 dalam 1, fasilitator dan peserta secara tidak langsung. Mudah-mudahan Allah beri ketenangan pada diri.

Dalam keheningan suasana dewan malam itu, Seorang peserta menoleh kebelakang dan memanggil saya. Saya menghampirinya, dengan muka yang cemas dia memberitahu,

"Akak, saya risau"
"Kenapa?" saya bertanya dengan dahi yang berkerut. Kenapa tidak, hampir semua peserta dalam dewan itu sedang menangis teresak-esak, paling kurang pun air muka sedih penuh keinsafan. Tapi adik yang seorang ini, muka cemas yang sungguh berbeza.

"Saya tidak rasa apa-apa" luahnya. menambahkan lagi kerutan di dahi saya.
Saya merenung wajah peserta tersebut inginkan penjelasan lanjut.

"Semua kawan-kawan dalam dewan ini sedang sedih, muhasabah diri, tapi saya tak rasa apa-apa, saya risau"

Saya tergamam seketika dengan penjelasannya. Spontan saya bertanya padanya,
"Nak berbual dengan akak kejap?" Dia hanya mengangguk.
"Mari kita keluar" saya mengambil keputusan untuk membawanya keluar dewan.
"Adik ada masalah?"
"Tidak ada, masalah saya saya tidak rasa apa yang kawan-kawan lain rasa"
"emm.." saya mencari-cari point yang sesuai untuk mengetahui masalahnya. saya yakin pasti ada sebabnya.
"Adik ada masalah dengan ibu bapa?" saya menduga. Slot penghayatan yang dihubungkaitkan antara hubungan anak dengan ibu bapa itu mungkin penyebabnya.
Dia menggeleng.
"Saya pernah lalui satu slot motivasi di sekolah, cukup dengan satu video ibu melahirkan anak yang ditayangkan tadi sudah membuatkan saya menangis teresak-esak. Tapi, malam ini, saya hairan akak. Dengan sekian banyak yang abang fasilitator berikan, saya tida mampu merasa apa-apa. Saya risau."

Dia menerangkan dengan muka cemas yang sungguh mematikan akal saya ketika itu. Sejujurnya selama terlibat dengan program-program seumpama ini, saya tidak pernah berjumpa dengan kes peserta mengadu seperti ini. Hampir setengah jam saya berbual dengannya, saya cuba berbual tentang keluarganya untuk mendapatkan maklumat asas latar belakang keluarganya, ternyata dia datang dari keluarga yang baik. Dan dia mengakui yang dialah yang paling bermasalah dalam keluarganya akibat dari pengaruh rakan-rakan sebanyanya. Itu pengakuannya sendiri.

Dia bukan tidak sedar, dia mengaku semua tentang kesalahan, demi kesalahan yang dia lakukan tanpa berselindung dari saya.
Saya terdiam kehabisan ayat bila dia sekali lagi mendesak saya,

"Kak Mahira, tolong saya. Kenapa saya tidak dapat rasa apa-apa"
Saya merenungnya,
"Hidayah Allah telah ditarik daripada saya kah akak?"
Saya tidak mengangguk dan juga tidak menggeleng.

Saya terasa pelik, jika benar hidayah bukan milik adik peserta tersebut, maka rasa cemas yang mendesaknya berjumpa dengan saya itu istilahnya apa pula.

Saya tidak pernah sampai hati meninggalkan adik-adik peserta dengan keadaan yang buntu begitu. Tapi saya juga hampir mati akal setelah lama berbual dengannya, dia mengangguk faham dengan setiap apa yang saya cuba jelaskan, tetapi di penghujungnya, dia tetap mendesak saya

"Macam mana ni akak, saya risau. Tolong saya , saya tidak rasa apa yang sepatutnya saya rasa."

Akhirnya, saya tidak tahu dari mana sumber fikiran saya ketika itu, dengan nada rendah saya berkata padanya

"Mintalah pada ALLAH dik, 'ketenangan' itu bukan akak yang punya" dia merenung saya.
"Kalaulah milik akak, akak dah bagi pada adik sekarang" Dia masih merenung saya.

Sebetulnya ketika itu saya perlu berada dalam dewan, adik-adik peserta kumpulan saya pasti tercari-cari fasilitator mereka.
Tapi, saya meminta adik tersebut mengambil air sembahyang, saya memanggil kak Misnah sekali, dan kami berjalan seiringan ke Surau... bersambung...


SrikandiMuda...

Category: | 1 Comment